PRETI SENTANA WARIH IDA I DEWA KALERAN, BULELENG (1)

Setelah Kerajaan Kalianget mengalami keruntuhan, maka putra-putra  Ida Sang Prabu  satu per satu meninggalkan Kalianget. Salah seorang putera Ida, yang tekun dan sangat berbakat untuk mempelajari, mendalami bidang kependetaan “ mediksa “  menjadi Begawan ( Pendeta dari warna  Kesatrya), yang bisa muput upacara di Besakih dan memilih tempat tinggal di Padangaji (Karangasem).  Untuk itu putera beliau tersebut dianugerahi kelengkapan untuk seorang pendeta yaitu berupa Bajra, Bawa dan lain sebagainya.  Ada keturunan beliau yang menuju Kuta, keturunan beliau yang lainnya ada juga yang menuju dan menetap di Klungkung.

 

Logo Manca Agung


Putera beliau yang lainnya menuju Tangguntiti, Beraban, Desa Jake Tebel Tabanan, merabas hutan untuk mendirikan “ Puri “ bersama para pengikutnya. Kemudian pindah menujuTegaljadi di wilayah Mengwi untuk mendirikan puri sebagaimana layaknya seorang keturunan Dhalem. Oleh Raja Mengwi kemudian beliau dibuatkan Puri di Kukuh (di Kecamatan Marga) dengan nama : “Puri Tan Wani”. Putera yang lainnya ada yang mendirikan Puri di Kamasan, di Suralaga, Tabanan, juga ada yang menuju desa Slanbawak. Demikianlah warih Ida Sang Prabu Kalianget menyebar di daerah KabupatenTabanan.

 

Dengan kalahnya Ki Balian Batur oleh raja Klungkung di bawah serangan Ida I Dewa Agung Anom, maka sebagai rasa terima kasih Raja Mengwi terhadap Ida Raja Klungkung, maka Raja Mengwi bermaksud untuk menghaturkan wilayah Mengwi di sebelah barat sungai Petanu sampai sebelah  timur sungai Ayung. Untuk lebih meyakinkan bahwa wilayah Mengwi antara Sungai Petanu dengan Sungai Ayung memang betul – betul sudah aman,  karena akan dipersembahkan kepada Ida Raja Klungkung, maka sebagai kehormatan dan imbalan atas jasa- jasanya, maka Ida I Dewa Kaleran Pemayun Saktilah yang diberikan kehormatan untuk menjaga dan mengamankan wilayah tersebut dan dibuatkan Puri di sebelah Barat sungai Oos, yang diberi nama “ Puri Sangsi “ ( yang sekarang berlokasi di Desa Singapadu, Kecamatan Sukawati, Kabupaten Gianyar ). Setelah Ida I Dewa Kaleran Pemayun Sakti yakin dan memastikan daerah antara sungai Petanu dan sunga Ayung betul – betul aman, maka barulah daerah tersebut dihaturkan ke kerajaan Klungkung dan diterimakan kepada adik Raja Klungkung yang bernama Ida I Dewa Agung Anom. Di wilayah tersebut Ida I Dewa Agung Anom membuat kerajaan yang disebut Kerajaan Sukawati dan Purinya disebut Puri Gerokgak. 

Keturunan-keturunan Prabu Kalianget yang   di Puri Sangsi,  yang ibunya dari Puri Gianyar Warih dari Raja Gianyar,  kemudian oleh Raja Gianyar diberikan tempat di Belang dan mendidirikan Puri Belang. Ada juga yang ke Samu dan mendirikan Puri Samu. Setelah beberapa lama beliau tinggal di Puri Sangsi, beliau mempunyai beberapa orang putera : I Dewa Gede Kompiang,  pindah dan menetap di Sukawati diberi tugas menjadi pemangku di Pura Penataran Agung, Sukawati dan diberikan seorang istri adik Cokorda Gede  Sukawati yang bernama “I Dewa Ayu Cemaning“, dan beliau melahirkan beberapa orang putera : diantaranya I Dewa Gede Kaler Penataran dan adiknya  I Dewa Made Berata.

I Dewa Made Berata pindah ke Goang, Sukawati,  berputera I Dewa Gede Jelantik, I Dewa Made Tungtung dan I Dewa Klenang. I Dewa Gede Jelantik berputera I Dewa Gede Sukawati dan I Dewa Made Goang. I Dewa Gede Jelantik dan puteranya I Dewa Made Goang pindah ke Sibang, sedangkan I Dewa Made Tungtung dan I Dewa Klenang kembali ke Sukawati,   I Dewa Gede Sukawati pindah ke Gelgel, Klungkung. I Dewa Gede Sukawat berputera I Dewa Putu Kaler.

I Dewa Putu Kaler yang tinggal di  Gelgel, , menurunkan  5 orang putera : I Dewa Putu Keteg,  I  Dewa  Made Cetag , I Dewa Nyoman Cetug,   I  Dewa Ketut Gejer dan Desak Putu Sepi.  Desak Putu Sepi menikah di Gelgel, sedangkan I Dewa Putu Keteg (Generasi I di Buleleng) dan I Dewa Ketut Gejer (Generasi I di Buleleng), pindah dari Gelgel menuju Bungkulan, Buleleng. I Dewa Putu Keteg meninggal di Bungkulan dan anaknya I Dewa Putu Kereped (Generasi II) pindah ke Bongancina, Busungbiu, Buleleng. Sementara adiknya I Dewa Ketut Gejer (Generasi I) pindah ke Tunjung, Kubutambahan, Buleleng. I Dewa Ketut Gejer berputera : I Dewa Putu Meregeg, I Dewa Made Buleleng dan I Dewa Nyoman Gelgel. (Generasi II),I Dewa Nyoman Gelgel dan I Dewa Putu Meregeg, menetap di desa Tunjung. I Dewa Putu Meregeg berputera satu orang I Dewa Putu Kaler (Generassi III) yang  menetap di Tunjung.  I Dewa Made Buleleng, berputera I Dewa Putu Kelepug (Generasi III), yang pindah ke Sibanggede,,Badung.

  

GENERASI

 NAMA

 DOMISILI

1

2

3

4

5

6

7

8

9

 

 

-1

 

 

 

 

 

 

 

 

 I Dewa Made Berata,

 Dari Sukawati Ke Goang

 

-1

 

 

 

 

 

 

 

 I Dewa Gede Jelantik

 Dari Goang  ke Sibang

 

 

-1

 

 

 

 

 

 

 I Dewa Made Goang 

 Dari Goang  ke Sibang

 

-2

 

 

 

 

 

 

 

 I Dewa Made Tungtung,

 Dari Goang ke Sukawati

 

-3

 

 

 

 

 

 

 

 I Dewa Klenang

 Dari Goang ke Sukawati

 

-4

 

 

 

 

 

 

 

 I Dewa Gede Sukawati

 Dari Goang ke Gelgel

 

 

-1

 

 

 

 

 

 

 I Dewa Putu Kaler

 Tinggal di Gelgel

-1

 

 

 

 

 

 

 

 

 I Dewa Putu Kaler

 Tinggal di Gelgel

1

 

 

 

 

 

 

 

 

 I Dewa Putu Keteg

 Bungkulan ke Bongancina

11

 

 

 

 

 

 

 

 

 Desak Made Nombong

 Bungkulan ke Bongancina

 

1

 

 

 

 

 

 

 

 I Dewa Putu Kereped

 Bongancina,, Buleleng

 

11

 

 

 

 

 

 

 

 Desak Putu Meradi

 Bongancina,, Buleleng

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

(Disarikan dari Babad Ida I Dewa Kaleran, ditulis pada 23 lembar lontar, berbahasa Kawi, yang kini disimpan oleh warih Ida I Dewa Kaleran di Bongancina, Busungbiu, Buleleng)


Logo Satria Dalem Kaleran, Bongancina 


Warih Ida I Dewa Kaleran Bongancina

Pernikahan  Desak Putu Sepi, tidak direstui oleh kakaknya  (Desak Putu Sepi “dijual” oleh kakaknya), sehingga menimbulkan ketersinggungan  dan menyebabkan terjadinya perselisihan diantara kedua belah pihak, baik keluarga yang mengambil maupun keluarga yang diambil, yang mengakibatkan situasi memanas, sampai-sampai I Dewa Putu Keteg direncanakan  akan dibunuh. Tetapi Tuhan masih melindunginya, rencana pembunuhan itu  disampaikan oleh ipar I Dewa Putu Keteg dan meminta beliau agar pada malam hari itu juga meninggalkan desa Gelgel. Di malam hari yang mencekam, pergilah beliau menyeberangi bukit-bukit, hutan-hutan dengan menahan rasa haus maupun lapar, sampailah beliau di desa Bungkulan.

I Dewa Putu Keteg meninggal di Bungkulan. Sepeninggal I Dewa Putu Keteg,  anak  beliau  I  Dewa  Putu  Kereped  meninggalkan desa Bungkulan menuju desa Runuh  bersama  ibunya  Desak  Made  Nombong  yang  kemudian menikah dengan I Dewa Gentil dari  desa  Pelapuan. I Dewa  Putu Kereped menikah dengan Desak Meradi. Ketika beliau  telah  memiliki  4  oang  anak : I  Dewa  Putu  Badengan, Desak  Made  Siring,  I Dewa Nyoman Gelgel dan  yang  terkecil  I  Dewa  Ketut  Kawit  yang  baru  berumur +/- dua tahun, beliau pindah dari Runuh menuju Ringdikit.  Desak  Meradi tergoda di Ringdikit  dan  menikah di sana. Hanya  enam  bulan I  Dewa Putu  Kereped menetap di Ringdikit, kemudian  pindah  menuju  Pelapuan. Beliau di Pelapuan +/- empat bulan, kemudian mengajak empat orang anak tanpa istri, beliau pindah  menuju Bukit Telu. Beliau dibantu oleh Bapa   Becol  dan   Bapa  Cimlok. Sekitar tahun 1900 an I Dewa Putu Kereped pindah ke Poh Santen, desa Kutul.  Setelah membuka tanah di Poh Santen sampai ke pelemahan Tista seluas satu ukur (+/- 77 Ha), ipar I  Dewa  Putu Badengan dan I Dewa Ketut Kawit,  ikut ke Bongancina, dan oleh keluarga I Dewa Putu Kereped, dihibahkan sebidang tanah  yang terletak di pelemahan Tista.

TANTRA PEMUJAAN KEPADA SHAKTI, Klik di sini

Anak-anak I Dewa Putu Kereped semuanya tinggal di Poh Santen, yang sampai sekarang lokasi bekas pemukiman tersebut masih terlihat berundag-undag, sebagai bekas perumahan.  Karena  Tukad  Yeh  Leh  sering  kebanjiran, sehingga  menyulitkan, bila pergi ke Bongancina, maka   I Dewa Nyoman Gelgel pindah ke Delod Sema,  I  Dewa Putu Badengan beserta adik-adiknya pindah  ke Banjar Dalem. Di Banjar  Dalem  juga didirikan merajan keluarga. Setelah merajan selesai, I Dewa  Putu  Badengan   pindah ke Munduk Ngandang.

Anak-anak I Dewa Putu Kereped delapan orang yaitu: I Dewa Putu Badengan, Desak Made Siring, I Dewa Nyoman Gelgel, I Dewa Ketut Kawit, I Dewa Made Daweg, I Dewa Nyoman Sandi, I Dewa Ketut Gunung, I Dewa Made Gingsir.

Keturunan I Dewa Putu Badengan adalah sebagai berikut :

 

1

2

3

4

5

6

7

8

9

 

 

 

 

1

 

 

 

 

 

 

 I Dewa Putu Badengan

 Bongancina,, Buleleng

 

 

11

 

 

 

 

 

 

 Desak Nyoman Lesog

 Bongancina,, Buleleng

 

 

12

 

 

 

 

 

 

 Ni Nyoman Runis

 Bongancina,, Buleleng

 

 

13

 

 

 

 

 

 

 Desak Made Mawi 

 Bongancina,, Buleleng

 

 

 

1

 

 

 

 

 

 Desak Putu Sekar

 Tabanan

 

 

 

2

 

 

 

 

 

 Desak Made Subita

 Tabanan

 

 

 

3

 

 

 

 

 

 I Dewa Nyoman

 Bongancina,, Buleleng

 

 

 

31

 

 

 

 

 

 Jro Nyoman

 Bongancina,, Buleleng

 

 

 

 

1

 

 

 

 

 Desak Putu

 Bongancina,, Buleleng

 

 

 

 

2

 

 

 

 

 Desak Made

 Bongancina,, Buleleng

 

 

 

 

3

 

 

 

 

 Desak Nyoman

 Bongancina,, Buleleng

 

 

 

 

4

 

 

 

 

 I Dewa Ketut

 Bongancina,, Buleleng

 

 

 

4

 

 

 

 

 

 I Dewa Putu

 Sanur, Denpasar

 

 

 

41

 

 

 

 

 

 Jro Nyoman

 Sanur, Denpasar

 

 

 

 

1

 

 

 

 

 Desak Putu

 Sanur, Denpasar

 

 

 

 

2

 

 

 

 

 I Dewa Made

 Sanur, Denpasar

 

 

 

 

3

 

 

 

 

 I Dewa Ketut

 Sanur, Denpasar

 

 

2

 

 

 

 

 

 

 Desak Made

 Bongancina,, Buleleng

BACA JUGA, KLIK DIBAWAH INI :


Preti Sentana Warih Ida I Dewa Kaleran (2)

Prabu Kalianget Dinobatkan

PeninggalanPrabu Kalianget

Babad Dalem Kaleraan

Silsilah Dalem Gedong Artha



Belum ada Komentar untuk "PRETI SENTANA WARIH IDA I DEWA KALERAN, BULELENG (1)"

Posting Komentar

Add